ANDA SEDANG MEMBACA

21

Rasuk V

d.a.n.y. ^^ a.r.m.a.n.d.o. Selasa, April 29, 2014
Steven Gerrard


Prolog:

"Tap tap tap."

Derap tapak kaki Ramli membelah kesunyian malam. Dia melangkah sambil menundukkan muka memandang lantai. Dahi Ramli berkerut. Lenggok tangannya yang kemas teratur kemudian dimasukkan ke dalam poket sweater dalam keadaan berdarah.

***

Epilog:

Ramli sudah bebas. Dia sudah menjalani hukuman penjaranya dengan penuh taat. Walaupun terdapat sedikit kesulitan pada waktu awalnya di penjara bersama Zailee, dia akhirnya berjaya juga menghabiskan hukuman dengan tenang selepas membenam Zailee ke dalam tanah. 

Di tahun-tahun terakhirnya Ramli menjadi seorang yang begitu ceria sekali. Masakan tidak, pasukan pujaannya Liverpool bakal ditabalkan sebagai juara sekiranya menghabiskan baki perlawanan dengan kemenangan. Kemarau selama 24 tahun membuatkan Ramli jadi teruja. Sekarang ini sudah 11 kali berturut-turut Liverpool membuatkan Ramli tersenyum ceria. Paling dia gembira bilamana pasukannya meraih kemenangan bertemu dengan juara bertahan yang juga juara 20 kali liga perdana Inggeris. Ramli menjadi seorang yang periang. 

Tapi keriangan itu sedikit tercela apabila Ramli melihat angka 20. Sakit hati dia apabila ternampak atau terdengar nombor 20.  Pernah sekali di dalam kelas masakan, guru Ramli menyuruh Ramli ketuk ketampi sebanyak 20 kali kerana menumis bawang menggunakan petrol, habis dihentaknya kepala guru itu ke meja sebanyak 20 kali. 

"Kau suruh aku ketuk ketampi 100 kali pun takpe, aku boleh buat! Tapi bukan 20!"

Kata Ramli dengan tegas sambil mencucuk pusat gurunya itu dengan sudip.


Guru masakan itu terus bersara dan menjadi penjinak haiwan pula selepas kejadian itu. Ramli makin dihormati dipenjara selepas itu. Warden penjara sudah tak berani kacau Ramli. Kalau ada yang berani pun hanya sekadar meminta Ramli memainkan lagu twinkle little star sebelum tidur. Hidup Ramli dihabiskan dengan membaca surat khabar. Muka belakang surat khabar selalu menceriakan dirinya. Kisah Gerrard, Suarez dan Sturridge selalu menjadi tajuk berita kerana kehebatan mereka. Perkara itu membuatkan emosi Ramli stabil seterusnya berkelakuan baik sehinggalah dibebaskan.

Bertepatan dengan hari pembebasan Ramli akan berlangsung pula perlawanan Liverpool menentang Chelsea pada malamnya. Teruja betul Ramli kerana perlawanan itu akan menentukan hidup mati Liverpool untuk mencium piala setelah bermusim-musim mencium kamera tanpa rasa segan.

Pagi yang cerah dan dingin membangkitkan mood Ramli. Dia sudah bersedia. Rambutnya    
disapu gel agar berkilat. Jersi Liverpool buatan siam pemberian seorang warden disarung kemas. Ramli melangkah keluar dari penjara dengan segak. Lagaknya persis seorang saudagar kaya raya yang baru pulang dari berniaga. 

Ramli menahan teksi. Satu teksi berhenti. Ramli melangkah masuk pintu belakang sambil bersandar memejamkan mata.

"Pergi mana dik?" Abang teksi bertanya.

"Saya nak balik rum...... ???!!!" Ramli menjawab separuh lalu terkejut.

Baru dia perasan abang teksi itu memakai Jersi CHAMP20NS pasukan Man Utd.

"Pukimakkk!!!" Ramli menjerit sambil menerajang kerusi pemandu teksi tersebut.

Abang teksi yang terikat pada tali keledar kemudian terpelanting lalu melanggar cermin hadapan teksi sehingga pecah. Abang teksi terseret diatas jalan sejauh 100 meter sebelum dilanggar bas.

Ramli melangkah keluar dari teksi dengan perasaan yang membuak. Dia kemudian menendang teksi itu pula sehingga tercampak dan tersangkut di atas pokok seberang jalan. Ramli puas. Orang ramai yang menyaksikan kejadian itu berpura-pura bermain Twitter dalam keadaan tangan menggigil dan terkencing.

***

Ramli keluar ke kedai mamak awal satu jam sebelum perlawanan bermula. Dia mahu dapatkan tempat yang terbaik untuk menonton permainan Liverpool. Ramli memilih meja berhadapan tv bersebelahan dengan sekumpulan makwe Chelsea. Dia yakin. T shirt berwajah Steven Gerrard dipamerkannya kepada makwe Chelsea. Makwe Chelsea di sebelah hanya tersenyum-senyum. 

Perlawanan bermula. Ramli menyedut rokok tenang sambil mata difokuskan ke tv. Liverpool menguasai perlawanan. Gerrard kepada Sturridge kepada Suarez kepada Gerrard semula. Kombinasi tiga serangkai kebanggaan Liverpool bijak menguasai bola. Ramli menjeling makwe Chelsea yang nampak berdebar. Turun naik tetek makwe itu cemas menyaksikan perlawanan yang berat kepada Liverpool. Ramli stim. 

Tiba-tiba, pada penghujung babak pertama, bola dihantar kepada Gerrard yang kemudian tergelincir kerana gagal menahan kemas bola itu. Bola seterusnya dirampas oleh penyerang Chelsea Demba Ba. Ramli jadi cemas. Sudu ditangan digenggam bengkok.

"Babi Gerrard, babi babi babi babi babi!" Ramli mula meracau.

Demba Ba kemudian membawa lari bola itu menuju ke pintu gol dan menolak masuk untuk gol pertama Chelsea.
"Goooooooooooooool!!" Penyokong Chelsea bertempik sorak.

Ramli diam. Tetek makwe Chelsea yang bergoyang laju tidak lagi menjadi perhatiannya. Dia cuba untuk bersabar dan berharap Liverpool akan bangkit untuk separuh masa kedua.

Perlawanan seterusnya dikuasai Liverpool juga dengan serangan yang bertali arus dan laju. Ramli merasakan bakal melihat Gerrard bakal bertindak songsang mencabul 
kamera sebentar lagi. Hantaran-hantaran menarik yang disajikan pemain Liverpool menjadikan penyokong Chelsea resah semula. Tetek makwe Chelsea sebelah menjadi renungan Ramli semula.

Menuju ke hujung perlawanan Liverpool masih gagal menghasilkan gol penyamaan. Ramli resah. Kakinya digetarkan menahan amarah yang mula merasuki minda. Sebolehnya dia cuba untuk menguasai dirinya kali ini. Ramli tak mahu kembali ke penjara akibat tindakan rebel dia. Liverpool terus mencuba. Hantaran lintang dipatahkan dengan mudah oleh barisan pertahanan Chelsea seterusnya menghantar bola kepada Torres, bekas pemain kesayangan Liverpool. Torres kemudian membawa laju bola munuju ke pintu gol Liverpool dan...

"Gooooooooooooooooooooooooollllllll!!!!!" Makwe Chelsea meja sebelah menjerit dan menari-nari diatas meja.

Ramli berdesing. Matanya kelihatan putih. Ramli kemudian melompat keatas meja dan menerkam makwe Chelsea. Sasarannya tepat ke tetek makwe itu lalu diramas penuh geram sehingga hancur. Makwe Chelsea mati serta merta. Tindakan Ramli terlalu pantas. Orang ramai tergamam lalu bertempiaran lari. Mamak kedai yang sedang mengutip duit dari pelanggan juga bertaburan. Ramli kemudian berlari keluar menuju ke satu arah...
  

21 Ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Mungkin cikgu sastera Melayu kau rasa sedih jika membaca artikel jahanam ini. Susun atur plot berterabur, isi tidak realistik, tiada klimaks dalam penceritaan, kesalahan tatabahasa berulang.

Tanpa Nama berkata...

Gua yakin ni cerita benar.

Tanpa Nama berkata...

Babi babi babi babi...

racYnc berkata...

Danny sudah bangkit dari kubur?

safwan berkata...

Woi dani. Apemende 1st half mana sturridge ada main

Tanpa Nama berkata...

hai osman baku? ke ni?

petai kt berkata...

Yang ni kelakar. Kahkahkah.

Apostolos Velios berkata...

cerita yang cukup hambar dan bosan

dueng berkata...

Liverpool kalah, United inzal awal. takpe la, kasi chance. dah satu musim tak keluar gua, tu psl jadi camni.

idea menarik tapi plot perlu dikembangkan lagi. haha

Tanpa Nama berkata...

Aku baca sampai

"Tap tap tap" je lepas tu terus berenti, kah kah kah! Hambar xde master class bak kata dak dak chelsea.Master class? tau tak master class tu ape? kah kah kah

Tanpa Nama berkata...

kesian gak la dengan penulis ni. mungkin juga penulis ni dapat idea dari j or ji sebab 2-2 mentaliti sama iaitu banggang. eh silap. bangang!!!

Tanpa Nama berkata...

Yang tap tap tap tu kelakar la woi! kah kah kah genius danny genius

Kah kah kah

Tanpa Nama berkata...

kah kah kah.
danny ni tgh orgasm mcm jorji.

Tanpa Nama berkata...

kesian danny dgn jorji akhirnya keluar gua tinggal spenda
kah kah kah

xpelah hip hi!p GGMU!



ps- 'tap tap tap' is fucking genius!

Tanpa Nama berkata...

Bebel lagi? Degil betul kau ni mat

Tanpa Nama berkata...

suh ramli ramas telur ko sampai pecah. tak reti2 bahasa lagi ni

Tanpa Nama berkata...

rajin taip panjang panjang... tapi sayang akal pendek pendek sangat

Tanpa Nama berkata...

sokernet hampir mati tanpa liverpool..jadi sayangi lah liverpool

Azhanhizan Hizan berkata...

Kebutuhan apekah yang membutuhkan membutuhi ini..Ko suruh anak ko yg darjah 2 tu ke karang entri ni..Hadoi..kesian betul la aku ngan ko ni..

SA eyna blackzrosez berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.
Tanpa Nama berkata...

aik??baru kuar dr GUA nmpk..tu mesti berlumus dgn bau hancing kencing tikus..spenda pakai ke x tu..ntah2 kuar bogel je..hahaha...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...