ANDA SEDANG MEMBACA

10

Debar Derbi Sedunia - Antara Anyer Dan Jakarta

Lucius Maximus Jumaat, Januari 22, 2010
“Maaf pak, pertandingan yang ini ngak bisa nonton,” sapa pak polisi di luar Stadion Gelora Bung Karno (GBK).

20 Januari 2010. Derbi Jakarta, Persija Jakarta lawan Persitara Jakarta Utara.

Di mana-mana juga derbi dalam dunia ini (kecuali Malaysia agaknya) akan dipenuhi penonton dari kedua pasukan. Tapi hari ini Derbi Jakarta di GBK bakal dipertandingkan dalam stadium yang kosong.

Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Metro Jaya beberapa hari sebelum bermulanya derbi dengan penuh yakin memberi jaminan bahawa angkatan polisinya tidak bisa menjamin keamanan pertandingan. Satu pernyataan yang disambut dengan reaksi mudah dari penyokong Persija.


Hasilnya, sepanjang perjalanan menuju ke GBK para penyokong Persija dengan baju berwarna jingga yang bertulis ‘Gue Anak Jakarta’ atau ‘Jakmania 12’ memenuhi bahu jalan menyambut ketibaan bas para pemain Persija. Mesej mereka jelas, ‘Persija Kamu Takkan Pernah Sendiri’.

Jakarta, ibu negara Republik Indonesia seperti kebanyakan bandaraya yang lain berpecah dua dalam hal bolasepak. Tetapi perpecahan ini tidak seimbang, sebahagian besar anak Jakarta menyokong Persija sementara bahagian yang kecil pula memilih warna biru Persitara.


Persija Jakarta jauh lebih tua, ditubuhkan pada 28 November 1928 dengan nama Belanda, Voetbalbond Indonesische Jakarta (VIJ). Hubung kait yang mendalam dengan Belanda membawa ke hari ini dengan penggunaan jingga sebagai warna jersi mereka. Kelab yang terkenal dengan nama jolokan Macan Kemayoran (Harimau Kemayoran) ini bermain di Gelora Bung Karno (GBK) yang mempunyai kapasiti 88,083 penonton, stadium terbesar dalam Indonesian Super League (ISL).


Dirigen (capo) Persija bersama Jakmania - Macam Belanda pun ada

Terkenal sebagai antara kelab bolasepak paling berjaya di Indonesia, Persija telah merangkul 10 kejuaraan liga (9 era Perserikatan dan 1 era Profesional). Mereka mempunyai kelompok penyokong yang besar (standing Arema Malang dan Persib Bandung) yang dikenali dengan nama Jakmania.



Berbeza pula dengan Persitara Jakarta Utara, yang hanya lahir sekitar 1985 dan jauh lebih kecil berbanding Persija. Terbit melalui idea mahu mewujudkan sebuah lagi kelab dari Jakarta, Persitara bagaimanapun tidak mendapat sokongan yang meluas seperti saudara tuanya, Persija. Lebih-lebih lagi apabila Persija berusaha membangkitkan prinsip ‘Jakarta Satu’ yang mahukan hanya satu kelab bolasepak di Jakarta.

Tahun lepas, ketika usaha dilakukan oleh pihak tertentu untuk menyerap Persitara ke dalam Persija, demonstrasi besar-besaran diadakan oleh penyokong Persitara yang membantah langkah penggabungan tersebut. Sebuah keranda diletakkan di hadapan pejabat Wali Kota sebagai langkah protes.

Penyokong Laskar Si Pitung - Minoriti tapi tetap berdiri


Kelompok kecil penyokong Laskar Si Pitung (nama jolokan Persitara) wujud melalui kumpulan seperti The North, Bajak Laut dan NJ Mania. Mereka memenuhi Stadion Kamal Muara yang berkapasiti 10,000 penonton. Sejarah pendek kewujudan Persitara pula tidak mencoretkan sebarang kejuaraan liga atau piala setakat ini sekaligus mengekalkan status mereka sebagai adik tiri Persija.

Duel Jakarta

Pertandingan ISL 2009/10 antara Persija dan Persitara tetap dilangsungkan di GBK sekalipun Kapolda Metro Jaya memutuskan tiada penonton dibenarkan masuk. Keputusan pihak polisi ini menunjukkan betapa mereka sendiri tidak mampu membendung suasana fanatik para penyokong bolasepak Indonesia di saat PDRM di Malaysia mampu menghantar FRU untuk makan kuaci sambil menonton perlawanan MSL.

Kedua-dua pasukan berarak masuk ke kandang keramat sepakbola Indonesia dengan diiringi bunyi cengkerik. Di satu penjuru sekumpulan polisi sedang melepak makan kuaci barangkali. Pelik juga kerana kalau sudah ditetapkan perlawanan tanpa penonton, kenapa masih mahu bawa polisi ramai-ramai?



Sekumpulan pak polisi sedang mengeram telur masing-masing


Persija terlebih dulu melakukan cubaan. Bambang Pamungkas menyambut hantaran lintang Talaohu Musafry pada minit ke-7 namun tandukannya melencong dari gawang.

Seminit berselang Talaohu Musafry berjaya meletakkan Persija di depan hasil hantaran dari Ismed Sofyan. Jaringan gol pertama ini hanya disambut dengan tepukan pihak polisi dan wakil media.

Persitara rancak menyerang sebaik ketinggalan dan peluang terbaik mereka muncul pada minit ke-12 melalui tendangan percuma. Kuisan Kabir Bello bagaimanapun ditampan kemas penjaga gol Persija, M Yasir.

Talaohu Musafry muncul wira Persija kali kedua apabila hantaran datar Aliyudin ke dalam kotak penalty disambut baik Musafryuntuk menewaskan penjaga gol lawan, Wawan Darmawan minit ke-28. Persija selesa di depan dengan kedudukan 2-0.

Dengan babak pertama berbaki 8 minit, Persitara sekali lagi cuba menembusi gawang Persija tetapi cubaan dalam kotak penalti Dedi Mulyadi sekali lagi ditangkap kemas penjaga gol Persija.

Usai turun minum, Persija lebih banyak menguasai perlawanan dengan Persitara bertahan di kawasan sendiri. Beberapa cubaan merbahaya Persija melalui Bambang Pamungkas dan Aliyudin bagaimanapun ditepis baik oleh penjaga gol Persija.

Kebuntuan, Bambang Pamungkas mengatur gerak di sebelah kanan pertahanan Persitara sebelum membuat hantaran lintang ke dalam kotak. Si kulit bundar di sambut baik oleh Musafry yang unggul dengan gol ketiga peribadi dan ketiga untuk Persija tepat minit ke-71.



Ketiadaan penyokong, Musafry meraikan jaringan ketiga beliau di depan jurufoto Sokernet


Persitara cuba menyerang balas dengan sisa perlawanan seterusnya tetapi Persija yang selesa dengan kusyen 3 gol memilih untuk bertahan hingga wasit meniup peluit.

Di luar GBK, puluhan ribu Jakmania yang sabar menunggu meraikan kemenangan Persija ke atas seteru ibu kota mereka.

Kemenangan Persija membawa mereka keluar dari zon penyingkiran buat masa ini untuk berada di tangga ke-14 dengan 17 mata. Manakala Persitara pula terus tertekan di kedudukan ke-17 dengan hanya 11 mata. Tiga pasukan terbawah ISL bakal disingkirkan secara automatik.

Kelab P M S K M
14 Persija Jakarta 13 4 5 4 17
15 PSPS Pekanbaru 14 4 4 6 16
16 PSM Makassar 15 4 4 7 16
17 Persitara Jakarta Utara 14 3 2 9 11
18 Pelita Jaya 14 1 6 7 9

Nota kaki: Arema Malang terus kukuh di puncak klasemen selepas mencatat kemenangan 1-0 ke atas Persik Kediri di kandang lawan. Dilaporkan 82 buah bas membawa penyokong Aremania dari Malang ke Kediri (81 km). Kalau Kuala Lumpur lawan Selangor berapa bas agaknya bergerak dari KL ke Shah Alam?

10 Ulasan:

Kamarul XY berkata...

1st.

Point of View berkata...

Kalau Kuala Lumpur lawan Selangor berapa bas agaknya bergerak dari KL ke Shah Alam?

Jawapan - banyak, kalau diambil kira bas rapidkl yg ulang alik KL-SA. atau satu sahaja, iaitu bas para pemain KL

mizu_sama berkata...

salam FAM ke FAN??

nama nami berkata...

weh rival utama persija jakarta bukan persitara tapi persib bandung!

haha..macam la liga la..musuh utama barca ialah real madrid,espanyol second haha!

try pergi siliwangi..keretek bersepah!hahaha!

pakkordi berkata...

Indon ni perangai memang tak senonoh mcm fan MU jugak..

awall udinn'ALFIE'starr berkata...

great artikel lucius...layak masuk fourfourtwo neh dlm bahagian more than a game..pekata ko tulis dlm english pastu antar kat diorang..gud luck lucius

Dari Jalan Kopi berkata...

lucius...
buat gue menerawang ke persija..

Sopek berkata...

gua tengah tggu bungmokhtar nye komen ni...
ntah amnde plak die nk komen pasni..
haha

HafizChan berkata...

terasa nak kawin dengan awek jakarta tetiba

nama nami berkata...

Viking!PERSIB!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...